Seni Dan Kerajinan Tradisional Dari Desa Di Filipina

http://oblivionportal.com/

Seni dan kerajinan tradisional dari desa telah menemukan kehidupan baru sebagai bentuk seni esoteris dan aksesori dekorasi di rumah-rumah modern di Manila.

Seni terbentang di Filipina mulai dari museum Manila hingga dekorasi eksterior rumah pedesaan yang paling sederhana. Bahkan alat dan senjata sederhana yang digunakan oleh orang-orang nomaden awal dirancang secara artistik.

Patung orang-orang awal dari 110 suku asli Filipina memiliki pria dan wanita yang mengenakan berbagai hiasan kepala, anting-anting, gelang kaki, cincin perut, gelang, dan kalung.

http://oblivionportal.com/

Ekspresi artistik seperti itu, yang dipengaruhi oleh kepercayaan agama dan praktik budaya, mencapai puncaknya pada awal Zaman Besi ketika orang-orang keturunan Melayu berbondong-bondong bermigrasi ke negara itu.

Segera, bentuk-bentuk seni visual diperluas mencakup Agen Sbobet ukiran kayu, tenun, dan tembikar.

Pengrajin kreatif, melihat kekayaan bahan alami yang tersedia – bambu, rotan, nipah, pina dan abaca (nanas dan serat rami), kerang, dan marmer – telah menggunakannya untuk membuat berbagai kerajinan tangan, dari keranjang kecil hingga potongan besar mebel.

Hari ini, para pelancong akan menemukan tenunan yang cemerlang, manik-manik yang rumit, perhiasan suku perak, patung dan piring kayu pedesaan, pot keramik, lampu gantung cangkang capiz berwarna permata, tikar dan tatakan daun pandan yang bersahaja, keranjang rotan, dan kuningan mengkilap.

Di antara yang menjadi favorit adalah mengubah kantong dari kulit menjadi ikan. Belah leher ikan dengan ritsleting untuk menyimpan koin.

Patung Filipina adalah bentuk seni orang Filipina yang paling terkenal. Ukiran kayu paling terkenal di Filipina adalah ukiran “Anitos” atau dewa alam, “Santos” atau orang suci, dan figur Kristus dan Bunda Maria yang Terberkati.

Salah satu tradisi hidup paling berharga yang masih dipertahankan hingga saat ini adalah menenun. Berasal dari masa prakolonial, seni menenun suku Cordillera di Utara masih tetap eksis meskipun ada ancaman produksi massal kain yang lebih praktis.

Penduduk asli menggunakan alat tenun tali belakang untuk memproduksi selimut dan barang-barang pakaian.

Kain Piña juga diproduksi di alat tenun di seluruh provinsi Antique. Ini adalah kain tenunan tangan yang halus dan indah yang terbuat dari serat yang bisa Anda dapatkan di daun tanaman nanas.

Ini populer digunakan di Barong Tagalog, pakaian tradisional kami. Memiliki tekstil organik dan lapang, kini menjadi lebih populer di seluruh dunia.

Serat abaka berasal dari tanaman abaka yang endemik dan tumbuh di tanah air. Ini ditenun terutama untuk membuat kain sinamay. Abaca populer dalam pembuatan tali, kertas khusus seperti kantong vakum, mata uang, dan kantong teh.

Ada juga kerajinan tangan seperti tas, furniture, karpet dan pakaian yang terbuat dari abaca.

Pot di Filipina memiliki ukuran, bentuk, dan desain yang berbeda-beda. Desain mereka biasanya geometris dengan motif alam bergaya. Tembikar menjadi lebih fungsional seiring berjalannya waktu.

Contohnya adalah palayok, yang digunakan untuk memasak. Banga dan tapayan digunakan untuk menyimpan cairan. Ada juga tungku berbahan tanah liat atau “kalan”. Pembuatan gerabah burnay di Ilocos Sur masih merupakan tradisi hidup yang berlanjut hingga saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.